SSMS Siap Dampingi Pekebun Desa Mekar Mulya Dapatkan Sertifikasi RSPO

 

PT Sawit Sumbermas Sarana Tbk (SSMS) berkomitmen membangun perkebunan kelapa sawit berlandaskan pada prinsip dan kriteria berkelanjutan. Tidak hanya menjadi kebun sawit yang ramah lingkungan, SSMS turut mendukung pekebun swadaya menerapkan praktik sawit berkelanjutan melalui program pendampingan sertifikasi RSPO Smallholder (pekebun swadaya).

 

Setelah berhasil mendampingi Asosiasi Petani Kelapa Sawit Mandiri (APKSM) memperoleh sertifikasi RSPO ditahun 2019, kini SSMS menargetkan untuk mendampingi Pekebun Desa Mekar Mulya memperoleh sertifikasi di tahun 2022.

 

Head of Division Sustainability SSMS Henky Satrio, menyampaikan bahwa saat ini pendampingan Pekebun Desa Mekar Mulya baru tahap awal. “Tim fasiltator dari SSMS sudah bergerak melakukan sosialisasi. Berhubung masih dalam kondisi pandemi jadi sosialisasi dilakukan dalam lingkup RT (rukun tetangga) untuk menghindari kerumunan”. Menurut Henky, sosialisasi ini sangat penting dilakukan mengingat pekebun yang belum pernah mengikuti program sertifikasi perlu mendapat pemahaman yang cukup mengenai manfaat dalam mengikuti program sertifikasi. “Karena mayoritas pekebun swadaya masih minim pengetahuan mengenai praktik pengelolaan kebun sawit yang ramah lingkungan, maka dari itu perusahaan coba merangkul mereka (pekebun) untuk mengikuti sertifikasi ini”, tambahnya.

 

Dalam sosialisasi juga disampaikan mengenai kelembagaan sebagai wadah pekebun untuk mengurus sertifikasi, sebab sertifikasi harus dilakukan secara kolektif bukan diurus sendiri oleh masing-masing pekebun.

 

Sementara itu, Poniman (40) perwakilan pekebun swadaya Desa Mekar Mulya menyambut baik sosialisasi program sertifikasi RSPO dari perusahaan, “kami sangat antusias untuk mengikuti program sertifikasi ini. Banyak manfaat yang akan diterima misalnya sertifikasi internasional dan mendapatkan premi dari penjualan minyak sawit yang bersertifikat. “Kelebihan lain dari program yang ditawarkan, perusahaan juga akan memberikan pelatihan untuk peningkatan skill pekebun, bantuan dana untuk pembangunan infrastruktur (gudang pupuk, gudang limbah dan rumah cuci bilas APD), pemberian alat pelindung diri (APD), perlengkapan P3K serta sarana dan prasarana damkar,” tambahnya.

 

Sertifikasi tahap awal ini, SSMS menargetkan luasan kebun yang akan disertifikasi mencapai 700 hektar dengan jumlah pekebun ± 100 orang.